Blog Tour Hari Pertama: Gerbang Trinil

Membuka Tabir Gerbang Trinil

cover Gerbang Trinil
cover Gerbang Trinil

Judul                            : Gerbang Trinil

Penulis                          : Riawani Elyta dan Syila Fatar

Penerbit                       : Moka Media

Editor                          : Dyah Utami

Tahun Terbit                : 2014

Jumlah Halaman          : 296 halaman

ISBN                           :  978-979-795-874-4

Peresensi                     : Muhammad Rasyid Ridho, Pustakawan-Pendiri Klub Pecinta Buku Booklicious.

Hari pertama saya mengunggah resensi tentang Gerbang Trinil ya sahabat buku. Selamat membaca!

***

Pernahkah Anda menonton Star Wars? Atau film yang ada kaitannya dengan dunia alien? Percayakah Anda bahwa alien itu ada? Atau Anda percaya bahwa alien adalah makhluk asing ciptaan khayalan manusia? Memang, alien sampai sekarang adalah kontraversi dan selalu menjadi bahan pembicaraan bahkan selalu menjadi tema yang tak habis untuk dijadikan film dan novel.

Banyak film dan buku tentang alien dibuat oleh penulis atau sutradara luar negeri, kali ini ada penulis Indonesia yang mencoba menulis dengan tema ini. Cukup menarik perhatian. Karena tak hanya temanya yang tak biasa, tetapi juga ditulis oleh dua orang penulis. Menulis satu novel dengan dua kepala yang berbeda tentu bukanlah hal yang mudah bukan? Ditambah lagi dengan tema yang jarang diangkat oleh penulis-penulis Indonesia.

Gerbang Trinil judul bukunya, ditulis oleh Riawani Elyta dan Syila Fatar. Dua penulis yang dipertemukan di dunia maya dan sebuah grup kepenulisan bernama BAW (Be a Writer). Ceritanya Syila Fatar adalah penggagas cerita dalam buku ini, ketika ada proyek menulisnovel duet, Syila memilih Riawani dengan alasan telah memiliki pengalaman menulis cukup banyak  buku, sedangkan dirinya masih akan dengan cerita yang digagasnya tersebut. Setelah deal, maka mereka berdua pun memulai penulisan dan saling menyemangati.

Novel ini bercerita tentang Areta yang menyukai segala hal tentang Pithecanthropus erectus. Bahkan hal ini sudah menjadi obsesinya, dia ingin meneliti segala hal yang berkaitan tentang manusia purba tersebut. Dengan rasa penasaran yang begitu besar tersebut, dia menjadi siswi yang dikenal oleh Bu Eti petugas perpustakaan sekolah. Karena dia menjadi siswi yang paling sering mengunjungi perpustakan, dan buku yang dicari dan dia baca adalah buku tentang manusia purba.

Dari apa yng dia baca dia mengenal Eugene Dubois, peneliti yang dikatakan banyak menemukan fosil di Jawa Indonesia. Tak dinyana, ternyata anak dan cucunya Harry Dubois juga tertarik pada penelitian dan fosil. Areta kenal dengan Harry dan mereka sering berdiskusi tentang fosil via internet. Hingga pembicaraan mereka pun sampai pada Pithe. Karena Pithe, Harry pun ingin berkunjung ke Indonesia untuk meneliti kembali seperti apa yang pernah Kakek dan Ayahnya lakukan dulu.

Fosil Pithe pernah ditemukan di daerah Trinil dan beberapa disimpan di museum Trinil. Di museum tersebut konon juga disimpan fosil Pithe. Harry pengin datang ke sana, begitu juga dengan Areta. Hingga saatnya Harry berangkat ke Indonesia, Areta juga meminta izin pada orangtuanya untuk mengunjungi neneknya di Trinil. Sebuah alasan selain tujuan utama yakni, meneliti Pithe. Meski sempat tidak boleh oleh orangtuanya, akhirnya dibolehkan juga.

Sesampai di rumah neneknya, Areta pun merasakan keanehan neneknya. Nenek yang masih menyimpan fosil tengkorak yang katanya adalah bibi Areta atau anak dari neneknya. Kedatangannya yang kedua kali  ke rumah neneknya menjadi awal dia harus mengenal Pithe yang sesungguhnya. Manusia purba yang ternyata belum punah. Mereka masih tersisa di luar angkasa dan siap menginvasi bumi karena ingin menguasai kembali seperti dulu.

Bagaimana kisah selanjutnya? Mengapa nenek Areta masih menyimpan tengkorak ‘anaknya’? Mengapa Pithe masih ada di dunia? Pertanyaan-pertanyaan tersebut akan terjawab jika Anda membaca novel ini. Sebuah novel yang tertulis science fiction di sampulnya. Dalam hal ini saya menganggap science yang ada adalah tentang pengetahuan Pithe dan segala hal tentang manusia purba. Sedangkan seperti masih adanya manusia purba di angkasa adalah khayalan penulis semata, atau bisa disebut fantasi.

Meski ditulis dengan dua kepala novel ini enak dibaca, tidak membuat pusing. Hanya saja ada beberapa kesalahan penulisan dan pengetikan dalam beberapa halaman. Bagi saya kekurangan buku ini sudah terlunasi dengan penyuguhan cerita yang tak biasa oleh penulis, cukup menegangkan dan membuat ketagihan untuk membaca hingga akhir.

Maka, jika Anda adalah penyuka novel science fiction dan fantasi, tak salah jika Anda membawa buku ini ke kasir dan membelinya. Anda tak akan merasa rugi ketika telah membacanya, dan akan puas, insya Allah. Jika Anda bukan pembaca novel genre ini, boleh-boleh saja dicoba, mungkin saja nanti ketagihan dan ingin membaca buku yang bergenre sama. Selamat membaca!

(79-24-Nopember-2014)

24 thoughts on “Blog Tour Hari Pertama: Gerbang Trinil

  1. Akhmad Muhaimin Azzet 24 November 2014 / 17:23

    novel jenis science fiction adalah kesukaan saya
    maka sungguh saya ingin membacanya secara langsung neh…

    Suka

    • Muhammad Rasyid Ridho 25 November 2014 / 03:54

      Wah Pak Akhmad suka ya ternyata, nanti bisa ikutan Giveawaynya pak, semoga jadi pemenannya🙂

      Suka

  2. Dwi Setianto 25 November 2014 / 04:51

    Asyik! Aku penggemar novel fantasi, tapi masih belum banyak novel sci-fi yang aku baca. Ini sepertinya bagus, aku suka ide ceritanya.
    Eeh, ada giveaway.nya? o.O Mauuuu :3

    Suka

  3. Aya Murning 26 November 2014 / 12:15

    jadi tambah nggak sabar nunggu bukunya segera datang mendarat di teras rumaaaah😀 bener-bener penasaran gara-gara fosil yang disimpan neneknya itu fosilnya siapa dan kelanjutan kisah Harry-Areta🙂

    Suka

  4. Aanisa Natasya 26 November 2014 / 16:32

    Genre novelnya bener-bener bikin gimana gitu sci-fi yg jarang terus juga latarnya di Indonesia lagi. Liat cover depan awalnya sempet bingung kayak gambar manusia purba tapi ada aliennya? Terus kenapa neneknya Areta nyimpen tengkorak anaknya? Hehe bikin penasaran. Semoga nanti pas giveaway bisa dpt hehehe🙂

    Suka

    • Muhammad Rasyid Ridho 26 November 2014 / 22:51

      Jarang-jarang kan ya memang ada novel begini karya anak negeri. Iya ada gambar manusia purba dan alien. Kenapa ya nenek Areta? Penasaran? Moga nanti dapat rejeki🙂

      Suka

  5. Sofhy Haisyah 27 November 2014 / 23:20

    Nenek Areta nyimpen tengkorak anaknya ? buat apa yaa.. aneh tapi emang bikin penasaran

    Suka

  6. Rany Dwi Tanti 28 November 2014 / 03:31

    Dari resensi-nya aja udah kelihatan kalau novel ini berkualitas. Kenapa saya bilang berkualitas ? Alasannya simple, karena penulis mampu mengangkat sejarah Pithecanthropus Eractus yang jarang dilakukan oleh penulis lainnya dan secara tidak langsung ikut memberikan wawasan baru bagi para pembacanya. Keren!

    Suka

    • Muhammad Rasyid Ridho 28 November 2014 / 08:34

      Memang keren dan berkualitas lho. Betul sekali memberi wawasannya itu menjadi nilai plusplus novel keren ini🙂

      Suka

  7. Mita Oktavia 28 November 2014 / 04:10

    Aku menaruh harapan pada novel ini, kalau novel ini bisa membawa angin segar buat dunia perbukuan Indonesia lewat genre sci-fi yang diusungnya. Semoga aku bisa baca ini hadiah dapat dari giveawaysnya *uhuk*

    Aamiin!😀

    Suka

    • Muhammad Rasyid Ridho 28 November 2014 / 08:13

      Benar sekali novel ini menjadi harapan baru, semoga nanti ada penulis yang juga menulis scienfi citarasa Indonesia😀

      hehe semoga kamu beruntung yaaa😀

      Suka

  8. Kelana 28 November 2014 / 07:48

    kalau dari resensinya sih, buku ini kaya unsur budaya lokal. sementara tulisan di engeri ini yang memadukan buaya lokal dan sains belum banyak (atau mungkin saya yang belum banyak baca?) tapi tetap jadi penasaran. semoga unsur lokalitas yang dituliskan di buku ini tidak mengecewakan dan memuaskan pembaca ya

    Suka

  9. Iyas 29 November 2014 / 06:35

    hehehe sejujurnya kalau untuk novel sci-fi saya belum pernah baca ka makanya penasaran banget..
    saya biasanya cenderung senang nonton filmnya hehe
    reviewnya menarik ka, jadi bikin orang penasaran🙂

    Suka

    • Muhammad Rasyid Ridho 29 November 2014 / 06:42

      Terima kasih yaa sudah berkunjung.

      saya kalau yang terjemahan kadang juga gak habis baca hehe

      Nonton filmnya aja🙂

      Suka

  10. Melani Ika Savitri 29 November 2014 / 11:41

    Koleksi novel sci-fi Indonesia saya belum banyak. Butuh ditambah. Ini pasti masuk wishlist😀

    Suka

  11. Cahyaningrum Supartomo 30 November 2014 / 09:59

    dari beberapa review yang aku baca, kok nggak ada yang nyinggung soal UFO ya? itu kan di cover-nya ada UFO. di book trailer-nya juga ada UFO. jadi apa hubungannya kaum Pithe yang notabenenya makhluk purba dengan UFO? sebenarnya itu yang paling bikin aku mikir dan penasaran. hehehe. jadi UFO-nya itu beneran ada nggak ya? oh, atau mungkin para reviewer ini nggak mau jadi spoiler ya. hihi🙂

    Suka

Silakan Tinggalkan Jejak

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s